Tanpa Sanksi Administrasi yang Tegas, Vaksin Palsu Akan Tetap Beredar

 Anggota Komisi IX DPR Irgan Chairul Mahfiz menilai tanpa ganjaran sanksi administrasi yang tegas, vaksin palsu akan tetap beredar di Indonesia.

Hal itu disampaikannya dalam rapat kerja (raker) Komisi IX bersama Menteri Kesehatan Nila Djuwita F Moeloek di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Rabu (13/7/2016).
“Itu harus diberi sanksi tegas, jangan hanya sanksi hukum berupa sanksi pidana saja dari kepolisian, tetapi juga sanksi administrasi dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes),” ujar Irgan.
Dia menyatakan sanksi administrasi yang tegas diyakini memunculkan efek jera bagi para pelaku dunia kesehatan. Salah satu bentuk sanksi administrasi yang memunculkan efek jera misalnya penghapusan izin praktek bagi fasilitas pelayanan kesehatan.
Irgan menambahkan, hal yang sama pun bisa berlaku pula bagi tenaga kesehatan yang terbukti menjadi pengguna vaksin palsu.
“Nah, kalau sudah begitu kan mereka akan berpikir dua kali untuk menggunakan vaksin palsu, karena itu akan menghambat izin usaha dan karir mereka,” tutur Irgan.
Hal senada disampaikan oleh Ketua Komisi IX Dede Yusuf. Menurutnya, dalam dunia kesehatan, kepercayaan pasien kepada tenaga dan lembaga penyedia layanan kesehatan sangat berharga.
“Nah, kalau sanksi administrasi ditegakan semaksimal mungkin, seperti penghapusan izin operasi, maka itu akan jadi pelajaran bagi mereka bahwa kepercayaan dalam dunia kesehatan itu mahal dan harus dijaga,” tutur Dede.
Bareskrim Polri sebelumnya menyatakan, setidaknya 197 anak yang terindikasi terpapar vaksin palsu. Mereka akan divaksin ulang secara gratis. Kepolisian sudah menetapkan 18 orang sebagai tersangka.
Dari hasil penelusuran satgas, rumah sakit yang berlangganan vaksin palsu bertambah menjadi 14 rumah sakit yang tersebar di Jawa dan Sumatera. Namun, polisi enggan menjelaskan secara spesifik di daerah mana rumah sakit tersebut berada.
Distribusi vaksin palsu tersebar di sekitar Jakarta, Jawa BaratJawa TimurJawa TengahSemarangBanten, Medan, Aceh, dan Padang. Selain 14 rumah sakit, fasilitas kesehatan yang baru diketahui berlangganan vaksin palsu yakni dua klinik, dua apotek, dan satu toko obat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *