Sylviana Diperiksa Bareskrim, PD: Seolah Ada yang Dicari-cari

Direktorat Tindak Pidana Korupsi Bareskrim Polri hari ini memanggil Sylviana Murni. Sylvi akan dimintai keterangan terkait dengan kasus dugaan korupsi pembangunan Masjid Al-Fauz di kompleks Wali Kota Jakarta Pusat.

Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Agus Hermanto mengaku kaget terhadap pemanggilan Sylvi karena seolah ada kesalahan yang dicari dari Sylvi. Menurutnya, hal ini dapat mempengaruhi performa Sylvi selaku Cawagub DKI.

“Tentunya kami kaget sekali kok ada permasalahan seperti ini, seolah-olah ada hal yang harus dicari-cari dan ini kebetulan Bu Sylvi kan sebagai Cawagub sehingga tentunya akan mempengaruhi suatu performance apabila ini juga dilaksanakan suatu permasalahan-permasalahan yang apabila berkenaan dengan beliau,” ungkap Agus di Gedung DPR, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (30/1/2017).

Pria yang juga menjabat sebagai Wakil Ketua DPR ini berharap agar proses hukum dapat ditegakkan seadil-adilnya. Namun, sekali lagi Agus mengharapkan agar diberikan kesempatan sebaik-baiknya kepada kandidat yang berlaga di Pilkada serentak.

“Marilah kita semua fokus ke arah sana dan tentunya menghormati semua tata laksana daripada peraturan perundang-undangan. Manakala memang Cagub dan Cawagub sedang berlaga, berikan kesempatan sebaik-baiknya untuk memperkuat performancenya, untuk memperkuat keterpilihannya,” ujar Agus.

Cagub DKI lainnya yaitu Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) juga sedang menjalani sidang terkait kasus dugaan penistaan agama. Namun, Agus mengatakan agar tidak menyamakan pemanggilan Sylvi dengan kasus Ahok.

“Barangkali kenapa kok berbeda dengan kasusnya Ahok, kan Ahok kasusnya berbeda. Dari awal seluruh masyarakat meminta supaya ini diselesaikan secara hukum dan ini sedang diselesaikan. Ini tidak bisa dicampuradukan kok ini diselesaikan kok ini tidak,” imbuhnya.

DPR juga akan meminta keterangan dari Kapolri Jenderal Tito Karnavian terkait hal tersebut. “Komisi III akan melaksanakan rapat kerja akan memberikan pertanyaan, klarifikasi kenapa ini bisa terjadi, yang berhubungan dengan hal tersebut dengan Kapolri dan yang lain,” jelas Agus.

Agus tidak berkomentar banyak apakah pemanggilan Sylvi merupakan upaya pembunuhan karakter. Dia mengajak seluruh pihak tetap mengawasi proses hukum yang berjalan.

“Menurut kami sebaiknya tidak menduga, tapi yang jelas permasalahan ini adalah suatu permasalahan yang harus diselesaikan dan kita semua termasuk media mengawasi penegakan hukum indonesia, penegakan dalam artian harus dilaksanakan secara keadilan, transparan dan akuntabel,” pungkasnya.

Sylvi akan dimintai keterangan terkait kasus dugaan korupsi pembangunan Masjid Al-Fauz di kompleks Wali Kota Jakarta Pusat.

Sylvi menjabat Wali Kota Jakarta Pusat pada 2008-2010 dan digantikan oleh Saefullah pada 2010-2014. Sedangkan Masjid Al-Fauz diresmikan pada 30 Januari 2011 oleh Gubernur DKI Jakarta saat itu, Fauzi Bowo.

Penyidik belum menetapkan tersangka dalam kasus ini. Selain Sylvi, Sekda DKI Saefullah telah diperiksa penyidik. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *